IPO adalah penawaran umum perdana. Bagaimana investasi IPO?(Panduan Pemula 2021)

IPO adalah proses dimana perusahaan swasta dapat go public dengan menjual sahamnya kepada masyarakat umum. Memang, beberapa IPO dapat menciptakan uang miliaran. Di sisi lain, apakah investasi IPO sepadan dengan waktu dan uang Anda?

Pada artikel ini, kita akan mengulas apa itu penawaran umum perdana dan mengapa perusahaan akan menerbitkannya. Kami akan membahas pro dan kontra dari IPO serta valuasinya sebagai investasi.

Apa Itu IPO (Initial Public Offering/IPO)?

Initial Public Offering (IPO) atau yang biasa disebut dengan Penawaran Umum Perdana dalam bahasa Indonesia, IPO adalah proses dimana saham perusahaan pertama kali dicatatkan dalam bursa efek sehingga sahamnya dapat diperjualbelikan ke publik. Ini memungkinkan perusahaan swasta untuk meningkatkan modal untuk investasi yang berbeda. etika sebuah perusahaan mengeluarkan IPO, perusahaan tersebut dikatakan “go public”.

Beberapa saat setelah proses IPO selesai, perusahaan memulai perdagangan hari pertamanya di bursa publik. Sejak saat ini dan seterusnya, saham perusahaan berada di pasar terbuka, tersedia bagi siapa saja mulai dari dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) hingga dana lindung nilai atau sekedar investor swasta perorangan yang membeli saham melalui pialang.

Bagaimana Perusahaan Menawarkan IPO?

IPO adalah proses dimana saham perusahaan pertama kali

IPO adalah proses yang panjang dan rumit. Selain membebani suatu bisnis lebih banyak uang, proses ini juga melibatkan banyak ketentuan regulasi. Oleh karena itu, hanya segelintir perusahaan yang dapat melalui proses ini dengan baik. Sebelum proses underwriting berlangsung, perusahaan harus mengambil langkah kritis lainnya. Mereka harus mengidentifikasi dan atau menyewa tim manajemen yang siap dan mampu menangani semua masalah baru yang datang dengan membawa perusahaan ke publik. Setelah tim manajemen dibentuk, perusahaan dapat memulai proses penjaminan emisi. 

Ini dimulai dengan mendatangkan bank investasi yang akan bekerja sama dengan perusahaan untuk meninjau detail perjanjian penjaminan emisi seperti jumlah uang yang ingin dikumpulkan perusahaan dan jenis sekuritas yang akan diterbitkan. Dengan perincian yang ada, bank akan membuat proposal tentang bagaimana IPO didanai. Lamanya waktu antara pengajuan dan tanggal efektif biasanya memakan waktu berbulan-bulan. Berikut adalah langkah dalam proses IPO.

  1. Pra-IPO : Sebelum perusahaan beralih dari swasta ke publik, cenderung didanai oleh campuran pendapatan dan investasi dari pemodal ventura dan dana ekuitas swasta. Selama ini, mungkin ada pemegang saham, tetapi saham perusahaan tidak tersedia untuk masyarakat umum.
  2. Uji tuntas : Saat mempersiapkan pasar publik, perusahaan harus mengungkapkan banyak informasi keuangan. Laporan keuangan dan catatan bisnisnya disajikan kepada bank investasi yang tertarik untuk melakukan penjaminan emisi IPO.
  3. Penjaminan emisi : Perusahaan memilih penjamin emisi — lembaga keuangan yang akan menjamin nilai perusahaan kepada calon investor. Beberapa bank investasi telah membangun seluruh model bisnis penjaminan emisi IPO. Penjamin emisi lain mungkin termasuk akuntan publik bersertifikat (CPA), pengacara, dan profesional keuangan yang berpengalaman dalam Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC), yang mengawasi pasar saham.
  4. Mengarsipkan dokumen : Sebelum menerbitkan saham IPO, perusahaan mengajukan Pernyataan Pendaftaran S-1 dengan SEC. Formulir S-1 berisi prospektus untuk masyarakat umum dan dokumen pribadi tambahan yang hanya dapat dilihat oleh regulator.
  5. Pemasaran : Perusahaan mulai memasarkan IPO yang akan datang dalam proses yang terkadang disebut roadshow. Tujuannya adalah untuk meningkatkan minat dari dana besar dan investor individu dengan harapan dapat menetapkan valuasi dan harga IPO yang tinggi.
  6. Pembentukan dewan : Perusahaan publik harus memiliki dewan direksi yang mengawasi tim manajemennya. Pada tahap proses IPO ini, anggota dewan diumumkan. Tim yang kuat dapat semakin meningkatkan harga saham.
  7. Menetapkan tanggal : Dengan penjamin emisi berbaris, laporan keuangan diajukan ke SEC, dan dewan direksi di tempat, perusahaan menetapkan tanggal IPO. Secara tradisional, tanggal IPO agak sepadan. Perusahaan akan menetapkan harga penawaran, namun jika harga tersebut tidak sesuai dengan valuasi pihak luar, IPO bisa ditunda. Perusahaan ingin sukses saat pertama kali mengumumkan IPO, tetapi jika mereka takut akan hasil yang mengecewakan, mereka selalu dapat menarik diri dari pasar publik hingga nanti.

Mengapa Perusahaan Menawarkan IPO?

Meningkatkan Modal untuk Bisnis

Alasan yang paling dominan dari pengajuan IPO adalah keuangan. Setelah saham perusahaan diperdagangkan pada bursa efek, ini akan memungkinkan akses uang tunai dalam jumlah besar. Modal tersebut kemudian biasa digunakan untuk mengembangkan bisnis, melunasi hutang, atau usaha lainnya. Hal ini juga memungkinkan perusahaan untuk menopang neraca mereka dan mengamankan pembiayaan di masa depan.

Ketika perusahaan membutuhkan modal untuk bisnis baru atau mengembangkan bisnis yang sudah ada, sumber dana utama adalah pinjaman dari Bank. Namun, setelah mengumpulkan dana dari bank dalam bentuk pinjaman, bunga harus dibayarkan ke bank. Dalam kasus IPO, dana dikumpulkan dari publik. Tidak ada komitmen untuk pembayaran bunga tetap kepada pemegang saham perusahaan. 

Likuiditas bagi Karyawan

Alasan lainnya untuk menerbitkan IPO adalah menciptakan likuiditas atau memberikan peluang keluar bagi investor yang sudah ada seperti karyawan perusahaan. Banyak perusahaan tidak terdaftar menawarkan ESOP (Rencana Opsi Saham Karyawan) kepada karyawannya. Di bawah skema ESOP jenis ini, unit saham terbatas (RSU) ditawarkan kepada karyawan untuk hubungan jangka panjang dengan perusahaan di masa depan yaitu penyimpanan. Tapi, Berapa penilaian ESOP semacam itu dalam kasus perusahaan yang tidak terdaftar? 

Ada ketidakpastian tentang hal itu di antara karyawan perusahaan yang tidak terdaftar tersebut. Dalam situasi seperti itu, perusahaan mengeluarkan IPO. Melalui IPO, perusahaan menawarkan exit opportunity bagi karyawan untuk melikuidasi ESOP mereka. Pencatatan saham akan dilakukan melalui jalur IPO. Dengan begitu, akan ada kemudahan dalam menjual saham yang tercatat dan memiliki likuiditas bagi karyawan perusahaan yang tercatat.

Perdagangan masa depan dan Meningkatnya ketenaran

Menerbitkan saham baru perusahaan publik cenderung lebih sederhana daripada membeli dan menjual ekuitas di perusahaan swasta. Selain itu, perusahaan yang diperdagangkan secara publik cenderung lebih dikenal daripada pesaing swasta mereka. Pementasan IPO yang sukses juga membawa publisitas di media keuangan. 

IPO Terbesar Dalam Sejarah

Alibaba Group Holding Ltd. ($ 25 miliar)Alibaba Group Holding Ltd. (NYSE: BABA), yang berbasis di Hangzhou, memegang gelar IPO terbesar pertama sepanjang masa. Ketika Jack Ma , pendiri Alibaba, gagal mencapai kesepakatan dengan bursa saham Hong Kong, dia mengambil penawaran umum perdana perusahaan. Alibaba awalnya menempatkan 368,1 juta saham pada 68 dolar AS dengan investor, awalnya mengumpulkan $ 21,77 miliar. Kemudian, tepat setelah empat hari, penjamin emisi menggunakan apa yang disebut opsi “greenshoe” untuk membawa lebih banyak saham ke pasar, yang memungkinkan perusahaan untuk meningkatkan IPO-nya hingga $ 25 miliar.

Bagaimana Harga IPO Ditentukan?

Proses evaluasi untuk menentukan Harga IPO cukup kompleks. Beberapa metode diterapkan untuk menentukan harga sebuah IPO. Tiga metode paling umum digunakan adalah di bawah ini.

  1. Berdasar faktor penentu yang paling mempengaruhi harga IPO, diantaranya:
  • Kualitas saham yang saat ini dijual dalam IPO
  • Pengaturan organisasi atau manajemen perusahaan swasta
  • Harga pasar saat ini dari saham perusahaan serupa di sektor yang sama
  • Potensi pertumbuhan masa depan perusahaan
  • Efektivitas keuangan model bisnis Perusahaan
  • Permintaan dari calon pelanggan atas saham perusahaan
  • Tren pasar umum secara keseluruhan
  1. Metode penilaian absolut. Metode penilaian absolut adalah proses mengestimasi nilai dasar perusahaan dengan menganalisis fundamental perusahaan sesuai dengan nilai pasar. 
  2. Metode penilaian relatif. Ini merupakan penentuan harga saham dengan membandingkan kesehatan keuangan perusahaan yang bersangkutan dengan perusahaan serupa dalam sektor yang sama. Itulah mengapa metode ini juga dikenal sebagai valuasi yang sebanding.

Apa Saja Jenis IPO?

Ada dua cara di mana perusahaan dapat go public yaitu melalui penawaran harga tetap (Fixed Price Offering) atau masa penawaran awal (Book Building Offering) atau perusahaan juga dapat memilih kombinasi keduanya.

1)Penawaran Harga Tetap (Fixed Price Offering)

Berdasarkan penawaran harga tetap, perusahaan memutuskan harga tetap dimana saham akan ditawarkan kepada investor. Jadi, perusahaan menyewa bankir pedagang, entitas yang dibayar untuk mengevaluasi dan menyimpulkan tingkat risiko perusahaan. Bankir pedagang menimbang aset dan kewajiban perusahaan, yaitu nilai perusahaan saat ini dan prospek masa depannya. 

Mereka juga membuat kasus tentang ikhtisar risiko investasi dan bagaimana hal itu akan memberi kompensasi kepada investor dalam menghadapi risiko semacam itu. Setelah penelitian yang komprehensif, mereka menentukan harga berapa yang harus ditetapkan untuk setiap saham guna mendapatkan modal yang cukup.

2)Masa Penawaran Awal (Book Building Offering)

Saat IPO dialihkan melalui proses book-building, harga IPO tidak ditetapkan oleh perusahaan. Investor yang ingin membeli saham tersebut harus menawar dalam waktu yang ditentukan sebelum harganya diputuskan. Namun, penawaran dilakukan dalam rentang harga atau kisaran 20% yang ditetapkan perusahaan. 

Harga terendah dalam rentang tersebut adalah “floor price”, sedangkan harga tertinggi dalam rentang tersebut adalah “cap price”. Perusahaan juga perlu menentukan berapa banyak saham yang ingin dijual. Harga akhir tergantung pada tawaran yang diterima perusahaan dari investor. Dalam IPO jenis ini, investor membayar sahamnya setelah alokasi dilakukan.

Kelebihan dan Kekurangan IPO

KelebihanKekurangan
Modal.
IPO adalah cara terbaik bagi perusahaan untuk meningkatkan modal. Dalam IPO, perusahaan menjual saham kepada investor IPO dan menerima uang tunai, dan biasanya sangat banyak.
Persyaratan pelaporan publik.
Setelah go public, perusahaan harus melaporkan operasi dan keuangannya kepada publik. Persyaratan pelaporan ini bisa sangat memberatkan (terutama pada CFO tetapi juga CEO), dan perusahaan hidup di bawah mikroskop. Jika perusahaan berhasil, pasar akan menyukai perusahaan tersebut. Jika perusahaan tidak melakukannya dengan baik, pasar dapat bereaksi secara brutal terhadap kinerja buruk perusahaan.
Likuiditas.
IPO dapat memberikan likuiditas (kemampuan untuk menjual saham, dalam hal ini di pasar publik) kepada pendiri perusahaan, karyawan atau investor pra-IPO. Jika perusahaan memiliki modal ventura atau investor ekuitas swasta, IPO memberikan jalan bagi investor untuk menjual sahamnya.
Fokus jangka pendek.
Karena perusahaan publik diharuskan untuk mengajukan laporan triwulanan dan tahunan, terdapat kekhawatiran bahwa manajemen perusahaan publik fokus pada hasil jangka pendek. Ini karena manajemen biasanya menerima sebagian besar dari kompensasinya sebagai ekuitas.
Mata uang akuisisi.
Setelah publik, perusahaan dapat mengakuisisi perusahaan lain dan menggunakan sahamnya sebagai mata uang akuisisi, bukan uang tunai (atau uang tunai dan saham). Artinya, perusahaan dapat tumbuh melalui akuisisi (disebut pertumbuhan anorganik) tanpa menggunakan kasnya.
Biaya perusahaan publik.
Menjadi perusahaan publik itu mahal. Biaya IPO tinggi, dan biaya pelaporan hukum dan keuangan yang berkelanjutan bisa mahal.
Reputasi.
IPO dapat meningkatkan reputasi dan kredibilitas perusahaan. Pelanggan mungkin lebih bersedia untuk mencoba produk atau vendor mungkin lebih bersedia untuk memperpanjang persyaratan kredit jika perusahaan tersebut bersifat publik. Begitu pula, begitu publik, perusahaan akan diliput oleh pers keuangan, sehingga perusahaan akan lebih dikenal di mata publik.
Informasi pesaing.
Ketika perusahaan mengajukan untuk go public, perusahaan mengungkapkan banyak informasi tentang perusahaan, mulai dari pasarnya, pelanggannya, strateginya, persaingannya, operasinya, dan juga keuangannya. Informasi ini bisa sangat berharga bagi para pesaingnya
Manfaat perekrutan.
Mampu menawarkan ekuitas karyawan (melalui opsi saham atau hibah saham terbatas) adalah manfaat karyawan yang berharga. Beberapa karyawan mungkin lebih suka bekerja di perusahaan publik karena perusahaan dianggap lebih kuat daripada perusahaan swasta.
Kinerja IPO yang buruk.
Setiap perusahaan yang go public menanggung risiko saham perusahaan tidak berkinerja baik setelah IPO. Jika harga saham turun di bawah harga IPO, maka IPO tersebut dikenal sebagai IPO yang “rusak”, dan pers keuangan akan memeriksanya dengan teliti. Pers yang buruk dari IPO yang rusak dapat merusak reputasi perusahaan di pasar untuk waktu yang singkat.

Apakah Saham IPO Patut Berinvestasi?

Sebernarnya saham IPO adalah investasi yang menguntungkan, meski begitu, di balik peluang keuntungan yang tinggi, ada pula risiko besar yang menyertainya. Sebelum memutuskan membeli saham IPO, anda mesti membuat pertimbangan yang matang mengenai 7 hal beritkut:

Baca Juga: Cara Beli Saham Bagi Investor Pemula: Panduan Lengkap

  • Investor biasa tidak bisa membeli dengan harga dasar.

Harga penawaran awal saham dalam IPO hanya berlaku untuk investor yang bisa melakukan kesepakatan lebih awal. Kecuali jika seseorang adalah klien besar di perusahaan pialang. Investor yang cukup beruntung untuk mendapatkan alokasi IPO kecil tidak akan menerima cukup saham untuk mereka membuat dampak finansial yang signifikan. Di sisi lain, jika seseorang bisa mendapatkan alokasi yang berarti untuk IPO, itu bisa menjadi tanda bahaya

  • IPO mungkin berkinerja buruk di bawah tolok ukur.

Tim Riset Dimensional mempelajari kinerja tahun pertama lebih dari 6.000 IPO AS dari tahun 1991 hingga 2018 dan menemukan bahwa saham-saham ini tampaknya berkinerja di bawah tolok ukur industri. Secara umum, IPO tidak berjalan dengan baik dibandingkan dengan investasi pasar saham lainnya ketika dihubungkan dengan faktor risiko yang relevan.

  • Emosi sesaat mengalahkan penalaran.

Pembeli IPO dapat dengan mudah terseret dalam tren konsumen populer. Investor ritel bisa tersesat dalam tren penjualan IPO sesaat terutama ketika menyangkut nama-nama teknologi. Karena timbulnya rasa takut ketinggalan, maka cenderung mengesampingkan logika pada investasi populer. Tren sesaat ini dikhawatirkan meningkatkan risiko investasi.

  • Penilaian masih penting.

IPO yang sedang dalam keadaan panas memiliki harga saham yang naik tajam dalam beberapa hari dan minggu pertama perdagangan, sehingga membuat penilaian ke level yang luar biasa, dengan rasio harga-pendapatan yang tinggi. Dalam hal tren dan mode populer tersebut, orang perlu mempertimbangkan apakah semua keuntungan yang diberikan perusahaan terwakili dalam harga saham atau tidak. 

  • IPO memiliki valuasi dunia nyata yang kecil.

Perusahaan menggunakan penjamin emisi untuk membantu menetapkan penilaian dan menetapkan harga IPO. Harga IPO didasarkan pada uji tuntas yang dilakukan penjamin emisi pada saat itu, dan harga biasanya dengan diskon untuk kelompok sejawat yang diperdagangkan secara publik. Ketika IPO memasuki pasar saham, itu bagian dari pasar sekunder, tempat sebagian besar ekuitas diperdagangkan. Dengan demikian, Anda tidak tahu apa-apa tentang valuasinya

  • Riset itu penting.

Investor masih perlu melakukan analisis untuk memahami perusahaan bahkan mengenai industri tempat perusahaan bersaing dan penilaian perusahaan. 

  • Harga dapat jatuh setelah periode lock-up.

Pemegang saham swasta dan orang dalam lainnya yang bisa mendapatkan harga IPO sebenarnya akan mengunci saham mereka sebelum mereka dapat menjualnya, biasanya selama 180 hari. Setelah masa lock-up itu, mereka bisa menjual sahamnya. Untuk saham yang telah mengalami kenaikan harga yang tajam, akhir periode lock-up dapat menjadi peluang orang dalam untuk menguangkan dan mengambil keuntungan, yang kemudian akan menekan nilainya.

IPO adalah proses yang panjang

Keputusan untuk beralih dari publik ke swasta bukanlah keputusan yang mudah dan akan mengharuskan perusahaan untuk menanggung biaya karena persyaratan peraturan yang meningkat. Karena alasan ini, dalam beberapa tahun terakhir, beberapa perusahaan menahan diri untuk menerbitkan IPO untuk memastikan mereka memiliki dana yang dibutuhkan untuk menyerap biaya regulasi tambahan.

Selain itu dari segi investasi, seringkali sangat sulit bagi investor independen untuk mendapatkan saham IPO. Jika Anda tertarik dengan potensi IPO yang menarik namun memiliki pendekatan yang lebih beragam, berisiko lebih rendah, serta investasi yang lebih spekulatif, CFD trading adalah salah satu opsi yang tepat. Anda dapat membuat akun perdagangan dengan leverage untuk berspekulasi tentang pergerakan harga saham dengan turunan seperti spekulasi spread dan CFD.

CFD membuat pedagang menjadi kian mudah dalam memperjualbelikan instrumen yang tak terjangkau. Misalnya seperti saham perusahaan raksasa seperti Facebok, Chevron, Microsoft, Google, dan lain-lain. Instrumen tersebut awalnya tak terjangkau oleh pedagang Indonesia karena hanya dijual belikan di bursa efek Amerika. Namun dengan adanya CFD, Anda bisa memperdagangkannya. 

Baca Juga: Cara Beli Saham Google di Indonesia Panduan Pemula 2021

Di samping itu, CFD memfasilitasi para trader ukuran lot yang lebih kecil dan terjangkau. Hal ini membuat Anda berkesempatan untuk memperdagangkan saham perusahaan raksasa dengan modal dan risiko yang terbatas. Salah satu hal yang ungguh dari perdagangan CFD adalah tidak adanya sistem antrian yang biasanya menyusahkan para trader. Hal ini dikarenakan pasar CFD memiliki likuiditas yang tinggi dibanding pasar saham. 

Dalam perdagangan CFD, Anda bisa dengan mudah memperdagangkan instrumen yang sulit untuk dijangkau. Saham perusahaan raksasa dunia seperti Facebook Amazon, Tesla, Nike yang hanya diperdagangkan di bursa Amerika dapat Anda perdagangkan melalui platform Mitrade. Bahkan dengan 0 komisi. Proses untuk memulai perdagangan juga mudah dan sederhana, cukup membuat akun dalam beberapa menit. Setelah itu Anda dapat melakukan trading di lebih dari 100 aset seperti Forex, Emas, hingga Bitcoin hanya berbekal dengan satu akun. 

FAQ


Bagikan Artikel
Don`t copy text!